Bejat! Ayah Cabuli 2 Anak Tiri Selama 5 Tahun di Petasia Timur Morut

Iklan

,

Iklan

iklan

Bejat! Ayah Cabuli 2 Anak Tiri Selama 5 Tahun di Petasia Timur Morut

Redaksi Palu Ngataku
20 Feb 2024, 20:08 WIB Last Updated 2024-02-20T12:08:33Z

Kasat Reskrim Polres Morut saat memimpin konferensi pers. (Foto: Humas Polres Morut)

Palu Ngataku -
Nasib malang dua gadis dibawah umur di Kabupaten Morowali Utara, yang seharusnya mendapat perlindungan dan kasih sayang, harus menjadi korban nafsu bejad dari ayah tirinya sendiri.


F 12 tahun dan R 15 tahun menjadi korban pelampiasan nafsu ayah tirinya sendiri AA(46 tahun) lebih kurang hampir lima tahun.


Pelaku ditangkap di rumahnya di Kecamatan Petasia Kabupaten Morowali Utara oleh Unit Buru Sergap Sat Reskrim Polres Morowali Utara pada hari Jumat tanggal 16 Februari 2024 atas laporan dari istri pelaku yang juga ibu korban.


"Dari rangkaian pemeriksaan yang dilakukan oleh Penyidik Unit Pelayanan Perempuan dan Anak ( PPA) Satreskrim Polres Morowali Utara beberapa hari kemarin, diketahui bahwa kedua korban telah mengalami kekerasan seksual yang dilakukan oleh ayah tirinya sendiri lebih kurang lima tahun di dalam rumahnya sendiri di Kecamatan Petasia Timur Kabupaten Morowali Utara," ungkap Kasatreskrim AKP Arsyad Maaling.S.H, M.H. (20/2/2024).


"Kejadian berawal pada tahun 2019, saat itu Korban R yang masih berumur 11 tahun datang bulan, kemudian pelaku AA minta adiknya yaitu korban F yang saat itu masih berumur 8 tahun untuk melayani nafsu bejad pelaku. Yang pada saat itu pelaku beralasan bahwa itu adalah ritual pengganti nazar dari ayah kandung korban, semenjak saat itu pelaku mulai menggilir kedua anak tirinya, terkadang korban F disetubuhi pada siang hari dan korban R pada malam hari. Oleh karena korban P sudah tidak sanggup lagi disetubuhi oleh ayah tirinya secara terus menerus sehingga dia melaporkan kejadian tersebut kepada ibu kandungnya dan melaporkan kejadian tersebut ke Polres Morowali Utara," terang Kasatreskrim


"Sebenarnya kejadian tersebut, sudah diketahui oleh ibu kandung korban sejak tahun 2019, namun ibu korban enggan melaporkan kejadian tersebut karena diancam akan dibunuh dan dimutilasi bersama anak-anaknya, ibu korban juga kerap kali mendapat kekerasan dari pelaku," tambah Arsyad.


Pelaku terancam pasal 81 ayat 1 dan  ayat 3 , Jo Pasal 76D UU nomor 35 tahun 2014, pengganti UU nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, dengan ancaman 15 tahun penjara ditambah dua pertiga dari hukuman. Tegas Orang nomor satu di Satuan Reserse Polres Morowali Utara tersebut.

Iklan

Idul Fitri Kaopsda space iklan RADDIKALISME space iklan AYO BERIKLAN space iklan PALU NESIA